Sejarah Kuliner: Sushi Bukan Berasal dari Jepang

11 July 2019 by
Sejarah Kuliner: Sushi Bukan Berasal dari Jepang

Sushi bukan berasal dari Jepang (Ist)

Uzone.id - Saat ditanya apa makanan khas Jepang, pasti banyak yang menyebut Sushi. Apalagi hampir seluruh dunia, mengidentikan restoran Jepang dengan Sushi.

Padahal bila dirunut ke belakang, Sushi bukanlah makanan dari Jepang. Loh kok?

Sushi biasanya adalah sekepal nasi dengan toping ikan segar di atasnya. Namun, Sushi yang kita ketahui sekarang sangat berbeda dari beberapa abad sebelumnya.

Menurut Kepala Chef Nobu Hong Kong Kazunari Araki, Sushi bukan berasal dari Jepang dan bukan nasi, ikan dan garam seperti saat ini.

Sushi justru bermula dari penduduk yang bermukim di sepanjang Sungai Mekong di Asia Tenggara, seperti Thailand, Vietnam, Myanmar, Laos dan Kamboja.

Seperti dikutip dari South China Morning Post, dahulu, nasi dalam "sushi" asli tidak dimaksudkan untuk dimakan.

Baca Juga: Garret Popcorn Gak Halal?

Dicampur dengan garam, itu digunakan untuk mengawetkan ikan dan kemudian dibuang.

“Orang-orang yang tinggal di sekitar sungai akan menangkap banyak ikan, dan karena iklimnya sangat panas mereka harus mencari cara untuk menjaga ikan [agar tidak membusuk]. Orang-orang di daerah itu juga membuat beras, jadi mereka menemukan cara untuk memelihara ikan [segar] dengan menggunakan campuran nasi dan garam, ”jelas Araki.

Setelah ikan dibersihkan ditutup dengan garam dan campuran beras dalam ember selama beberapa bulan, atau lebih lama, untuk mengawetkan daging.

Sebelum mereka makan ikan, nasi dibuang karena terlalu asin untuk dikonsumsi.

Pada abad ke-12, metode fermentasi ikan ini telah dibawa oleh mereka saat perjalanan dari Mekong ke China, dan kemudian ke Jepang, di mana ia disebut narezushi.

Baca juga: Gak Cuma Jadi Gembel, Ada Turis Rusia Menyamar Pemandu Wisata di Bali


Namun, pada abad ke-16, pada periode Edo, Araki mengatakan, cuka menggantikan garam dalam proses pengawetan, yang merupakan langkah besar ke depan dalam pengembangan sushi.

Itu juga melahirkan nama sushi - yang diterjemahkan menjadi " vinegared rice”.

"Dengan cuka, Anda hanya perlu merendam ikan selama beberapa jam atau semalam, sehingga mempersingkat waktu makan ikan dibandingkan dengan enam bulan atau setahun," kata Araki.

Proses pengolahan Itu menyebabkan porsi ikan menjadi lebih kecil pada abad ke-18 dan ke-19, dari ikan utuh hingga irisan sebesar keliling tangan.

Araki mengatakan perkembangan besar berikutnya terjadi di era Meiji, pada 1900-an, ketika mesin es dikembangkan.

“Es artinya kamu bisa menjaga ikan tetap segar. Anda tidak harus mengasinkannya. Anda hanya memotongnya dan menyimpannya di atas es. Setiap kali Anda membuat nasi, Anda memotong ikan, letakkan di atas nasi dan kemudian memakannya. Anda tidak harus mengasinkan dengan kecap karena ikannya segar. Cukup celupkan ke dalam kecap asin. Ini adalah cara modern untuk makan nigiri. ” jelasnya lagi.

Jajal makanan di Restoran Anak Presiden:

Apa Reaksi Anda ?

Love
100%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
0%

Sedih

Angry
0%

Marah

323 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Wandi Wan 22 July 2019 | 07:40:30

baru tau aku kalo sushi bukan dari jepang

anji ae 21 July 2019 | 22:44:08

semakin kesini kok semakin aneh aja ya ctiyanya

RENDI PANCA SAPUTRA 21 July 2019 | 14:25:12

saya belum pernah makan susi dah nih ya enak

tuyul tamvan 21 July 2019 | 12:00:15

kalau memang bukan dari jepang terus dari mana dong

Nursidik Anjaay 21 July 2019 | 05:36:40

mungkin dari indonesia ya pasti akan banyak yang membeli

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top